Kisah Dibalik Misi Penyelamatan Pearl Harbor yang Paling Sukses | Sejarah


Lambung kapal USS yang terbalik Oklahoma (kanan) terlihat di sebelah USS Maryland.
Foto oleh © CORBIS / Corbis melalui Getty Images

Ketika Julio DeCastro, seorang pekerja sipil di pangkalan angkatan laut Pearl Harbor, mencapai USS . yang terbalik Oklahoma pada pagi yang terkenal 7 Desember 1941, dia mendengar suara hingar bingar ketukan pelaut yang terperangkap di dalam lambung kapal. Beberapa jam sebelumnya, selama serangan mendadak di pangkalan militer Honolulu, pasukan Jepang telah membombardir kapal perang Amerika dengan torpedo, membuatnya berguling ke samping dengan lebih dari 450 orang masih di bawah geladak.

Selama dua hari berikutnya, DeCastro, seorang tukang dempul, bekerja hampir tanpa henti dalam upaya yang gagah berani untuk mencapai pelaut yang terancam. Penduduk asli Hawaii dan rekan-rekan pekerja galangan angkatan lautnya akhirnya menyelamatkan 32 anggota awak kapal—tindakan berani yang dikutip dalam “Infamy: Pearl Harbor Remembered,” sebuah pameran baru di National WWII Museum di New Orleans yang menandai peringatan 80 tahun serangan tersebut. .

“[As a civilian,] DeCastro bertindak atas inisiatifnya sendiri, mengorganisir sekelompok individu, mendapatkan peralatan dan perlengkapan, dan kemudian terus masuk lebih dalam ke kapal,” kata Tom Czekanski, kurator senior dan manajer restorasi di museum. “Mereka mempertaruhkan hidup mereka sendiri untuk menyelamatkan orang-orang ini.”

Serangan Jepang di Pearl Harbor dimulai tepat sebelum jam 8 pagi pada tanggal 7 Desember. Selama satu jam dan 15 menit berikutnya, pasukan Jepang merusak atau menghancurkan atau 19 kapal Amerika, meninggalkan pangkalan angkatan laut Hawaii yang biasanya damai dibanjiri api dan ketakutan. Total korban tewas Amerika Serikat dari pemboman itu adalah 2.403 tentara dan warga sipil.

Kisah Dibalik Misi Penyelamatan Pearl Harbor yang Paling Sukses

Pelaut berusaha memadamkan api di USS Virginia Barat.

Foto oleh Angkatan Laut AS / Arsip Sementara / Getty Images

Dalam catatan dan peringatan Pearl Harbor, tentara seperti Dorie Miller, seorang juru masak Afrika-Amerika yang mendapatkan Navy Cross karena menembak jatuh dua pesawat Jepang, dan Aloysius Schmitt, seorang pendeta Angkatan Laut yang menerima Silver Star karena mengorbankan hidupnya untuk membantu 12 pelaut melarikan diri. NS Oklahoma—dikenang secara luas karena keberanian mereka. Tetapi hanya sedikit yang hari ini mengingat kontribusi DeCastro dan rekan-rekan sipilnya.

sebagai Buletin Bintang Honolulu diceritakan pada bulan Maret 1942, DeCastro dan krunya datang ke tempat kejadian dengan obor, senjata chipping pneumatik, kompresor dan peralatan lain yang diperlukan untuk menembus lambung kapal yang berlapis baja tebal.

“Mereka pertama kali mencoba memotong obor, tetapi kompartemen di bawah mereka terbakar,” kata Czekanski. “Gabus sering digunakan sebagai isolasi di kompartemen itu. Cat berbasis minyak yang digunakan pada kapal pada saat itu sangat tebal sehingga akan terbakar. Cat pada baja akan terbakar.”

Selanjutnya, para penyelamat beralih ke chipping gun. Dilengkapi dengan pahat, alat ini menggunakan tekanan pneumatik untuk memalu dan memotong baja dengan cepat—proses yang lambat dan melelahkan.

“Banyak kapal perang pada masa itu memiliki lapis baja 16 inci di sisinya untuk perlindungan,” tambah Czekanski. “Namun, di bagian bawah, itu lebih dekat ke seperempat inci, tapi itu baja. Pada dasarnya, mereka memotong pelat baja dengan palu dan pahat.”

Yang menambah bahaya adalah kenyataan bahwa para pekerja tidak tahu apa yang ada di bawah mereka. Yang mereka tahu, chipper mereka bisa membobol tangki bahan bakar, magasin bubuk, bunker amunisi, atau bahan peledak lainnya.

Kisah Dibalik Misi Penyelamatan Pearl Harbor yang Paling Sukses

Sebanyak 429 Oklahoma anggota kru tewas akibat serangan itu.

Foto oleh Lucy Pemoni / Getty Images

Untungnya, Komandan EP Kranzfelder punya solusi. Ditugaskan ke USS Maryland, yang ditambatkan di sebelah Oklahoma, dia menemukan manual dengan skema dan detail untuk kapal perang yang terbalik. Buklet untuk Rencana Umum Oklahoma akan menghemat waktu dan nyawa saat para pekerja mencoba menerobos lunas dan menyelamatkan para pelaut di dalamnya.

Bahkan dengan buklet, penyelamatan itu panjang, kerja keras. Para kru bekerja sepanjang hari yang panas hingga malam yang dingin, mencoba menembus lambung kapal. “NS Arizona masih menyala, ”kata DeCastro kepada Buletin Bintang Honolulu. “[I]t menyoroti kami saat kami bekerja. Dan selama sekitar satu jam ada tembakan antipesawat di mana-mana. Tapi kami terus bekerja. Jika tembakan menjadi terlalu panas, kami akan meratakan lambung kapal dan berharap tidak ada yang mengenai kami.”

Stephen Bower Young adalah salah satu pelaut yang terjebak di Oklahoma. Dia dan sepuluh rekannya berada di bawah menara senjata di dekat bagian bawah kapal ketika kapal itu terbalik. Sekarang, mereka terjebak di dekat bagian atas kapal. Dengan pasokan udara yang turun dan air yang naik di kompartemen yang gelap gulita, Young dan yang lainnya bergiliran menggedor “SOS” dalam kode Morse dengan kunci inggris.

“Kami tidak mengetahui bahwa upaya penyelamatan sedang dilakukan sampai suara pertama palu udara terdengar saat fajar menyingsing di atas pulau-pulau itu,” tulis Young kemudian. Terjebak di Pearl Harbor.

Saat tim penyelamat mulai membuat kemajuan dengan memalu, masalah lain muncul. Pemotongan mereka memungkinkan udara keluar dari dalam kapal, mengirim air mengalir deras ke kompartemen di bawah. Para pelaut yang terperangkap bergegas untuk menutup lubang-lubang itu, tetapi mereka segera tenggelam dalam air setinggi lutut.

Kisah Dibalik Misi Penyelamatan Pearl Harbor yang Paling Sukses

Julio DeCastro (duduk, kedua dari kiri) berpose bersama keluarganya. DeCastro dan rekan-rekan pekerja galangan angkatan lautnya menyelamatkan 32 orang dari kapal USS yang terbalik Oklahoma.

Departemen Arsip dan Manuskrip Universitas Hawaii / foto HWRD

Akhirnya, kru pekerja berhasil menerobos lambung kapal. Pekerja pekarangan Joe Bulgo mengulurkan tangan dan mulai menarik para pelaut. Seseorang menunjuk ke kompartemen yang berdekatan dan berkata, “Ada beberapa orang yang terjebak di sana.”

Disebut “Tas Keberuntungan,” pegangan tetangga ini digunakan untuk menyimpan peacoat dan barang-barang pribadi. Menurut Young, yang terjebak di dalam, DeCastro menjawab, “Kami akan mengeluarkan mereka.” Bulgo butuh satu jam untuk menerobos sekat. Dia membuat tiga potongan di baja, lalu berteriak, “Awas tanganmu, anak-anak,” sambil menggunakan palu godam untuk menghancurkan dinding. Muda dan sepuluh pelaut bergegas ke tempat yang aman.

Semua mengatakan, DeCastro dan rekan kerjanya menyelamatkan 32 orang dari Oklahoma. Dari total awak hampir 1.400 perwira dan pelaut, 429 tewas akibat serangan itu. Penyelam Angkatan Laut menemukan sisa-sisa pelaut terakhir pada Juni 1944.

Tenggelamnya USS Arizona menyumbang sekitar setengah dari total korban tewas serangan itu, dengan 1.177 perwira dan awak tewas dan 335 selamat. Lambung kapal perang yang rusak dibiarkan di tempatnya dan sekarang menjadi situs peringatan nasional.

Upaya penyelamatan serupa di Pearl Harbor gagal mencerminkan keberhasilan DeCastro. Karena Oklahoma terbalik, tim itu lebih beruntung mencapai orang-orang yang selamat di dasar kapal, yang sekarang berada di atas permukaan. Untuk kapal yang tenggelam lebih dulu, lebih sulit dan berbahaya untuk menjangkau pelaut yang terperangkap di bawah air.

Di USS Virginia Barat, penyadapan dari dalam kapal berlanjut selama lebih dari dua minggu. Tim penyelamat berusaha mencapai suara itu, tetapi kerusakannya terlalu parah. Beberapa bulan kemudian, pekerja penyelamat menemukan sisa-sisa tiga pelaut—Ronald Endicott, Clifford Olds, dan Louis Costin—dalam kompartemen kedap udara. Di dinding ada kalender dengan 16 tanggal yang dicoret dengan pensil merah: 7 Desember hingga 23 Desember.

Kisah Dibalik Misi Penyelamatan Pearl Harbor yang Paling Sukses

Pekerja penyelamat menemukan mayat tiga pelaut dari bangkai kapal USS Virginia Barat (paling kiri) beberapa bulan setelah serangan.

Foto oleh Photo12 / Grup Gambar Universal melalui Getty Images

“Seorang penyelam hampir mati saat mencoba menyelamatkan orang-orang dari USS Arizona, yang merupakan salah satu alasan mereka tidak masuk ke Virginia Barat,” kata sejarawan angkatan laut Michael Lilly, direktur pendiri USS Missouri Memorial Association dan penulis buku Nimitz di Kenyamanan. “Angkatan Laut memutuskan terlalu berbahaya untuk mencoba dan mengekstrak mereka.”

Mantan perwira Angkatan Laut itu berhenti sejenak, menambahkan, “Ini akan menghantui saya jika saya adalah salah satu dari pelaut yang mendengar orang-orang itu menggedor-gedor di sana selama dua minggu. Itu tidak akan pernah meninggalkanku. Sangat menyedihkan untuk berpikir kita tidak bisa melakukan apa pun untuk membesarkan mereka. Ini adalah kisah yang menyedihkan dan menyedihkan.”

DeCastro, pada bagiannya, dihormati dengan pujian oleh komandan Distrik Angkatan Laut Keempat Belas. Dia meninggal pada tahun 1984. Ditanya tentang DeCastro bertahun-tahun kemudian, Young hanya berkata, “Dia adalah seorang pemimpin pria.”

Berkaca pada misi penyelamatan pada tahun 1942, DeCastro mengatakan kepada Buletin Bintang Honolulu bahwa dia menerima permintaan tak terduga saat kembali ke pangkalan angkatan laut pada malam Senin, 8 Desember.

“Seseorang mendatangi saya ketika saya sedang berganti pakaian,” katanya. “Saya sangat lapar dan ingin pulang. Orang ini bertanya kepada saya, ‘Mengapa Anda tidak mengisi slip lembur ini?’ saya melihat[ed] padanya dan [said], ‘Yang Mulia!’”

“Kemudian, karena padam dan tidak ada transportasi yang tersedia,” lapor surat kabar itu, “DeCastro berjalan lima mil melalui malam kedua perang yang tidak pasti ke rumahnya.”